• 25 Oktober 2021 18:37
  • Last Update 25 Oktober 2021 11:05 11: 05: 41
Karnaval Budaya Pesona Negeri Junjungan,Bupati Bengkalis Ucapkan Terima kasih Kepada Seluruh Paguyuban Dan Masyarakat Bengkalis

Karnaval Budaya Pesona Negeri Junjungan,Bupati Bengkalis Ucapkan Terima kasih Kepada Seluruh Paguyuban Dan Masyarakat Bengkalis

Bengkalis.cebernews ,Bupati Bengkalis Amril Mukminin diwakali Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan H Heri Indra Putra mengucapkan terima kasih kepada terima kasih kepada seluruh paguyuban, majelis guru, pelajar dan seluruh masyarakat Bengkalis, yang sudah turut serta memeriahkan Hari Jadi ke 507 Bengkalis.

Ucapan itu disampaikan saat melepas Karnaval Budaya Pesona Negeri Junjungan, Senin 29 Juli 2019.

Peserta karnaval dilepas dari Lapangan Tugu, start Jalan Sudirman, Cokro Haminoto, Hangtuah, Sultan Syarif Kasim, Patimura dan kembali ke Lapangan Tugu Bengkalis.

Pawai paguyuban tersebut, diikuti ribuan masyarakat dari berbagai paguyuban dan pelajar, paguyuban dimaksud diantaranya dari masyarakat Batak, Jawa, Minang, Tionghoa, Sunda, Melayu dan sejumlah paguyuban lainnya.

Dalam sambutan tertulis Bupati Bengkalis Amril Mukminin dibacakan Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan H Heri Indra Putra mengatakan, melalui pawai karval budaya pesona Negeri Junjungan ini Bupati berharap kepada seluruh peserta dan masyarakat Kabupaten Bengkalis yang tak terbilang suku dan keyakinan, agar selalu menjaga kekompakan dan kebersamaan dalam mengikuti Karnaval Budaya Pesona Negeri Junjungan

“Kita harapkan Kabupaten Bengkalis menjadi lebih berwarna, lebih indah dan semakin maju karena keragaman budaya sehingga menimbulkan semangat semua komponen untuk terlibat membangun Negeri Junjungan secara bersama,” kata Amril.

Sambung orang nomor satu Bengkalis, kearipan lokal yang menjadi budaya suatu daerah merupakan aset yang sangat berharga dan bisa menjadi investasi untuk masa depan. Unsur kebudayaan daerah yang merupakan bagian dari kebudayaan nasional harus dilestarikan dan dikembangkan di tengah perubahan global yang pesat yang bisa mengancam identitas bangsa dan negara.

“Dengan demikian, diharapkan pada masa akan datang, bangsa dan negara Indonesia, khususnya Kabupaten Bengkalis tetap mempunyai dan menjaga identitas sesuai dengan dasar negara dan nilai-nilai serta pandangan hidup bangsa Indonesia walaupun terjadi perubahan global. Karena bangsa Indonesia akan kokoh jika diperkuat oleh pendekatan kebudayaan selain politik dan hukum,” tutup Amril.

Selain antuasias dari peserta pawai budaya ini, dan tidak kalah saing juga antusiasnya masyarakat ingin menyaksikan dari berbagai penampilan suku-suku yang ada di Kabupaten Bengkalis. (Rls/mul).

 

 

 

sumber : DISKOMINFOTIK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *