• 18 Mei 2022 20:37
  • Last Update 18 Mei 2022 8:30 08: 30: 43
Anak Yatim Piatu Terdampak Covid-19 di Kampar Terima Bansos dari Balai Handayani Jakarta

Anak Yatim Piatu Terdampak Covid-19 di Kampar Terima Bansos dari Balai Handayani Jakarta

Bangkinang Kota –  Kementerian Sosial Republik Indonesia kembali menyalurkan bantuan program Asitensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) kepada masyarakat yang terkena dampak pandemi Covid-19, kali ini sasaran Kemensos adalah anak Yatim atau Piatu yang salah satu atau keduanya meninggal dunia akibat Covid-19.

Untuk itu, bantuan melalui Balai Anak Handayani Jakarta ini secara simbolis diserahkan Bupati Kampar H Catur Sugeng Susanto SH, MH diwakili Sekretaris Daerah Kabupaten Kampar Drs Yusri, M. Si yang di Langsungkan di Aula Kantor Bupati Kampar, Bangkinang Kota, jum’at (19/11/2021).

Rasa syukur dan terima kasih disampaikan Yusri kepada Kemensos melalui Balai Rehabilitasi Sosial Anak Handayani kerjasama Dinas Sosial Kampar, karena sampai saat ini masih ada juga masyarakat kampar menerima berbagai bantuan khusus korban akibat pandemi Covid-19.

Apabila kita selalu berusaha dan berdo’a, insyaallah semua kebaikan akan datang dari mana saja mulai dari bapak presiden, sampai berbagai yayasan, organisasi dan lainnya. Khusus bantuan ini, mungkin ini adalah hasil do’a dari semua masyarakat kampar dan yang hadir serta hari ini pun terjawab semua.

Untuk itu,  Yusri berharap agar senantiasa kita harus selalu bersyukur dan berdo’a semoga covid-19 bisa segera hilang. Sebab, allhamdulillah saat ini Covid-19 khususnya di kampar sendiri sudah mulai landai atau hilang. “ungkapYusri”.

Sementara itu Pekerja Sosial Madya Balai Handayani Jakarta Sri Musfiah yang hadir langsung penyerahan Bantuan pada kesempatan tersebut menyampaikan, bahwa program ini merupakan Program ATENSI Balai Anak Handayani Jakarta yang mencakup wilayah kabupaten kampar.

Untuk itu, kewajiban Balai ini untuk peduli dan memberikan bantuan  secara langsung kepada masyarakat kampar melalui Burekol Rekening Kolektif sendiri.

Lebih Lanjut, Sri menyampaikan bahwa data Yapi yang masuk Vertusee sebanyak 31 orang dan yang lolos Burekol Rekening Kolektif sebanyak 20 orang. Adapun dalam program ini untuk anak yang belum sekolah memperoleh bantuan sebesar Rp 300 ribu/bulan dan yang sekolah Rp 200 ribu/bulan.

Sedangkan untuk orang Disabilitas sebanyak 57 orang dengan jumlah sebesar Rp 136, 800 juta  dalam bentuk berupa barang sesuai asesmen pemenuhan hidup layak, nutrisi, kebersihan, dan kewirausahaan, (bengkel, motor, minuman, gorengan, sembako maupun jajanan gorengan).

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Kabupaten Kampar Drs Muhammad, M. Si juga menyampaikan bahwa dalam program berbasis kominitas sendiri LKSA mendapatkan bantuan sebesar Rp 172,800 juta dengan rincian, pertama untuk LKSA Putra Muhamadyah sebanyak 43 anak dengan bantuan sebesar Rp 132, 000 juta, LKSA Baiturahman sebanyak 15 dengan bantuan sebesar Rp 36 juta serta Panti Putri Aisyah Kuok sejumlah 14 anak sebesar Rp 33,600 juta.(Rls Diskominfo Kampar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *